Jumat, 30 September 2022

HAKIKAT SURAH AL FATIHAH ITU ADALAH JUBAHKU

Segala puji hanya untuk Allah, Rabb semesta alam. Shalawat serta salam kita haturkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu 'alaihi wa sallam, kepada keluarga serta seluruh sahabatnya beliau. Amma ba'du:

Dalam kehidupan ini ada begitu banyak panah musibah yang begitu cepat menembus relung kehidupan kita, di tambah lagi dengan tombak bencana yang menancap kuat bersama lemparan waktu, tapi harus di sadari bahwa sesungguhnya kita sekarang sedang hidup pada sebuah negeri kehidupan yang penuh dengan cobaan dan ujian, negeri yang di dalamnya penuh dengan kepayahan dan kesedihan, serta resah dan  kegelisahan, semua menghampiri kita. Tatkala kita sedang kehilangan orang yang kita cintai semua datang menusuk hati, atau ketika kita kehilangan harta benda, begitu pula manakala kita mendapat perlakuan yang buruk dari orang lain, ketika berpisah dengan saudara yang kita sayangi demikian pula ketika kita kehilangan anggota keluarga dari salah seorang anak kita, semua datang silih berganti, begitu juga dalam perkara-perkara menyedihkan yang lainnya.

Musibah yang menimpa seorang hamba tidak lepas dari empat perkara, yang pertama kemungkinan musibah itu langsung mengenai dirinya sendiri, kedua: di dalam hartanya, ketiga: pada kehormatanya, keempat: pada anggota keluarganya atau orang-orang yang di cintainya. Sedangkan manusia pada umumnya, semua bisa mendapat musibah yang semacam ini, tidak pandang bulu, apakah dia seorang muslim atau kafir, orang yang baik atau fajir semua mendapat giliranya, sebagaimana bisa kita saksikan di tengah-tengah masyarakat kita.
Melihat begitu cepat datangnya masalah tersebut (dari bencana, musibah, kesedihan dll)  di tambah lagi ketidaksiapan seseorang untuk menghadapi datangnya musibah yang begitu cepat, maka saya membuat kaidah-kaidah pokok (dalam tulisan ini) sebagai benteng supaya mampu menghadapi datangnya musibah. Tulisan yang saya susun ini semuanya berkisar pada keadaan umumnya kebanyakan manusia, dan setiap keadaan harus di sesuaikan dalam cara penanganannya. Seraya memohon mudah-mudahan Allah memberi saya taufik dan bimbinganNya.
 
Adapun keadaan manusia dalam kehidupan ini, sebagaimana yang Allah Ta'ala sifati seperti dalam firmanNya:

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah". QS al-Balad: 4.

Imam Ibnu Katsir mengatakan tentang ayat di atas: "Mereka berada dalam kepayahan, dalam masalah perkara dunia, dan dalam perkara akhirat. Dalam sebuah riwayat di katakan mereka berada dalam keadaan susah payah yang sangat karena sempitnya ruang kehidupan di dunia dan beratnya beban yang dipikul ketika di akhirat".
Maka manakala sebuah musibah turun menimpa, membikin suasana menjadi gelap gulita, dunia menjadi terasa sempit, maka dalam menangani problematikanya terkadang di butuhkan waktu yang lama serta usaha yang sungguh-sungguh bahkan bisa membutuhkan bantuan dari orang yang di percayai.

Dan insya Allah akan saya sebutkan (dalam buku ini) sebagian hal positif yang bisa membantu mengatasi problem dan meminimalisir terjadinya problem tersebut, bahkan kemungkinan untuk bisa mencegah awal mula munculnya. Namun jangan langsung beranggapan bahwa siapa saja yang membaca cara pemecahan problem ini langsung mendapati dirinya bisa keluar dengan sempurna dari problematika kehidupan atau langsung hilang problematikanya dalam sekejap, tapi keadaanya bisa kita gambarkan seperti sebuah bangunan yang tinggi, terkadang bergoyang terkena angin kencang atau jatuh bagian bangunanya, maka yang perlu di pahami bahwa di sini kita sedang mencoba bersama untuk memperbaiki bangunan tersebut dan mengeluarkan sesuatu yang memang tidak di butuhkan lagi, dengan mempertahankan yang tersisa untuk tetap selamat kemudian mencoba membangun kembali, demikian seterusnya…dan membangun tidak seperti orang yang sedang merobohkan oleh karena itu dibutuhkan usaha yang maksimal dan kesabaran serta semangat yang panjang sampai bisa menyelesaikan problem yang di milikinya dengan izin Allah Azza wa jalla.


AL FATIHAH ITU ADALAH JUBAHKU

Sahabat yang beriman.

Surah yang di awal mula kita membaca kitab Al-Qur’an adalah surah Al fatihah karena di dalam surah Al Fatihah ada makna yang tersembunyi di dalamnya yang kita tidak menyadarinya, makna itu adalah di mana Tuhan itu sangatlah dekat dengan hambanya di mana di dalam tubuh seorang hamba itu terdapat sifat dzatnya Allah patutnya kita harus menyadirinya.

Dalam dunia hakikat terdapat sebuah hadits yang cukup terkenal yaitu :
"AKU berada didalam qolbu hambaKU yang benar".
.
Qolbu tersebut dinamakan :
"Mahligai–Nya AKU atau Kerajaan-Nya AKU atau Istana-Nya AKU atau Masjid-Nya AKU atau Rumah-Nya AKU"
.
"Didalam QOLBU itu terdapat Induknya Rasa, didalam Rasa itu isinya yaitu HU atau AKU"
.
"Ya Muhammad didalam Rasa itulah hakikatnya AKU"
.
Jadi kesimpulannya Qolbu itu adalah makhluk yang AKU ciptakan dari Diri-KU sendiri atau disebut juga dengan Sifatullah atau Nurullah atau Jauhar Awal yaitu Hakekat sifat
.
Bermula manusia (Muhammad) itu rahasia-Ku dan Aku adalah rahasianya dan rahasia-Ku itu adalah sifat-Ku dan sifat-Ku itu tidak lain adalah AKU.
.
"ALAM ini berasal dari NUR MUHAMMAD dan NUR MUHAMMAD ini berasal dari AKU.
.
Induknya Rasa itu terbagi atas DUa kategori dan Terdiri dari LIMA rasa lahir dan SATU rasa batin yang mencangkup kelima rasa tersebut tadi, Jadi jumlahnya ada ENAM rasa
.
Rasa ke SATU : Nyatanya dibadan yaitu rasa jasad, Rosulnya Adam Kholifatullah
.
Rasa ke DUA : Nyatanya dibadan yaitu rasa pendengaran atau telinga, Rosulnya Ibrahim Habibullah
.
Rasa ke TIGA : Nyatanya dibadan yaitu rasa penglihatan atau mata, Rosulnya Daud Kholilullah
.
Rasa ke EMPAT : Nyatanya dibadanKU yaitu rasa mulut atau lidah, Rosulnya Musa Kalamullah
.
Rasa ke LIMA : Nyatanya dibadan yaitu rasa mencium atau hidung, Rosulnya Isa Rohullah
.
Rasa ke ENAM : Nyatanya dibadan yaitu rasa Qolbu, rasa lahir batin yang mencakup 5 rasa tersebut diatas atau disebut Hakekatnya RosulKU atau sama juga dengan RasaKU

.
"Para Nabi itu adalah bersaudara se ayah dan se ibu, syareatnya berbeda-beda, sedangkan asal dan pokok agamanya satu".
.
Adapun yang dimaksud Sahabat-sahabat dari Hakekat Rosul itu adalah Insan yang benar-benar beriman dan sedang menjalankan Sabilillah, berusaha mencapai tingkat tinggi, hingga diberi anugerah untuk dapat ma'rifat (bertemu, melihat dan mengenal) disebut dengan Sifatullah atau Hakekat Syahadat, karna Dimana ada sifat disitu ada Dzat. Dimana ada Muhammad disitu ada Allah, Merekalah yang dianugerahi Ilmu Laduni yaitu NURRUN ALA NURRIN, melalui jalan Nya Al Fatihah
.
Bismillahirrahmanirrahim...
akan namaku
.
-Alhamdulillah... akan diriku
-Rab Bul Alamin... akan tubuhku
-Ar Rahman... akan uratku
-Ar Rahim... akan dagingku
-Malikiyau middin... akan darahku
-Iyya Kanaq Budu... akan tulangku
-Wa iyya kanash taa in... akan otakku
-Ih dinash siratul mustaqim... akan hidupku
-Siraa tal laazi... akan hatiku
-Na an am taa alai him... akan rupaku
-Ghairil magh du bialaihim... akan ilmu taufikku
-Wa lad dhallin... sebenar benar taufikku
-Aamiin... aku lah yang meliputi luar dan dalam

Begitulah kajian singkat mengenai surah Al Fatihah .semoga kita bisa mengambil hikmah dari kajiaan di atas dan kita semakin dekat dengan yang menciptakan diri kita..

PENUTUP

Tentunya setiap tulisan punya topik pembahasan yang poin penekanannya pada masalah tertentu. Ini merupakan kunci untuk menutup artikel. Karena dari sekian macam-macam kalimat penutup ada yang berisi penegasan kembali atas poin utama tersebut. Dengan adanya penegasan kembali, tentunya ini akan menjadi cara bagi kita untuk memberi kesan kepada pembaca sekaligus memberikan pesan kita sebelum mengakhiri tulisan.

Dari sekian banyak macam-macam teknik menutup tulisan, cara inilah yang paling banyak dipakai oleh para penulis baik fiksi maupun non-fiksi. Sebab cara ini tidak membutuhkan inspirasi tertentu untuk memberi kesan kepada pembaca. Kita hanya butuh kejelian untuk mengulang kembali apa yang sudah dibahas di bagian awal artike.


semoga bermanfaat .


JANGAN SAKITI ANAK YATIM


Segala puji hanya untuk Allah, Rabb semesta alam. Shalawat serta salam kita haturkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu 'alaihi wa sallam, kepada keluarga serta seluruh sahabatnya beliau. Amma ba'du:

Dalam kehidupan ini ada begitu banyak panah musibah yang begitu cepat menembus relung kehidupan kita, di tambah lagi dengan tombak bencana yang menancap kuat bersama lemparan waktu, tapi harus di sadari bahwa sesungguhnya kita sekarang sedang hidup pada sebuah negeri kehidupan yang penuh dengan cobaan dan ujian, negeri yang di dalamnya penuh dengan kepayahan dan kesedihan, serta resah dan  kegelisahan, semua menghampiri kita. Tatkala kita sedang kehilangan orang yang kita cintai semua datang menusuk hati, atau ketika kita kehilangan harta benda, begitu pula manakala kita mendapat perlakuan yang buruk dari orang lain, ketika berpisah dengan saudara yang kita sayangi demikian pula ketika kita kehilangan anggota keluarga dari salah seorang anak kita, semua datang silih berganti, begitu juga dalam perkara-perkara menyedihkan yang lainnya.

Musibah yang menimpa seorang hamba tidak lepas dari empat perkara, yang pertama kemungkinan musibah itu langsung mengenai dirinya sendiri, kedua: di dalam hartanya, ketiga: pada kehormatanya, keempat: pada anggota keluarganya atau orang-orang yang di cintainya. Sedangkan manusia pada umumnya, semua bisa mendapat musibah yang semacam ini, tidak pandang bulu, apakah dia seorang muslim atau kafir, orang yang baik atau fajir semua mendapat giliranya, sebagaimana bisa kita saksikan di tengah-tengah masyarakat kita.
Melihat begitu cepat datangnya masalah tersebut (dari bencana, musibah, kesedihan dll)  di tambah lagi ketidaksiapan seseorang untuk menghadapi datangnya musibah yang begitu cepat, maka saya membuat kaidah-kaidah pokok (dalam tulisan ini) sebagai benteng supaya mampu menghadapi datangnya musibah. Tulisan yang saya susun ini semuanya berkisar pada keadaan umumnya kebanyakan manusia, dan setiap keadaan harus di sesuaikan dalam cara penanganannya. Seraya memohon mudah-mudahan Allah memberi saya taufik dan bimbinganNya.
 
Adapun keadaan manusia dalam kehidupan ini, sebagaimana yang Allah Ta'ala sifati seperti dalam firmanNya:

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah". QS al-Balad: 4.

Imam Ibnu Katsir mengatakan tentang ayat di atas: "Mereka berada dalam kepayahan, dalam masalah perkara dunia, dan dalam perkara akhirat. Dalam sebuah riwayat di katakan mereka berada dalam keadaan susah payah yang sangat karena sempitnya ruang kehidupan di dunia dan beratnya beban yang dipikul ketika di akhirat".
Maka manakala sebuah musibah turun menimpa, membikin suasana menjadi gelap gulita, dunia menjadi terasa sempit, maka dalam menangani problematikanya terkadang di butuhkan waktu yang lama serta usaha yang sungguh-sungguh bahkan bisa membutuhkan bantuan dari orang yang di percayai.

Dan insya Allah akan saya sebutkan (dalam buku ini) sebagian hal positif yang bisa membantu mengatasi problem dan meminimalisir terjadinya problem tersebut, bahkan kemungkinan untuk bisa mencegah awal mula munculnya. Namun jangan langsung beranggapan bahwa siapa saja yang membaca cara pemecahan problem ini langsung mendapati dirinya bisa keluar dengan sempurna dari problematika kehidupan atau langsung hilang problematikanya dalam sekejap, tapi keadaanya bisa kita gambarkan seperti sebuah bangunan yang tinggi, terkadang bergoyang terkena angin kencang atau jatuh bagian bangunanya, maka yang perlu di pahami bahwa di sini kita sedang mencoba bersama untuk memperbaiki bangunan tersebut dan mengeluarkan sesuatu yang memang tidak di butuhkan lagi, dengan mempertahankan yang tersisa untuk tetap selamat kemudian mencoba membangun kembali, demikian seterusnya…dan membangun tidak seperti orang yang sedang merobohkan oleh karena itu dibutuhkan usaha yang maksimal dan kesabaran serta semangat yang panjang sampai bisa menyelesaikan problem yang di milikinya dengan izin Allah Azza wa jalla.

JANGAN SAKITI ANAK YATIM

Sahabat yang beriman.

Nuansa Asyuro', bulannya anak yatim, akan bahas sedikit tentang mereka. Semoga bermanfaat.... 

Diriwayatkan suatu ketika Nabi Isa a.s bertemu dengan iblis. Salah satu tangan iblis membawa madu dan tangan yang lain membawa abu. 
Nabi Isa a.s pun bertanya, "Apa yang engkau perbuat wahai musuh Allah dengan madu dan abu ini?"
Iblis menjawab, "Madu ini akan aku letakkan di bibir pengumpat sampai mereka terus mengumpat, sedangkan abu ini akan aku letakkan di wajah anak-anak yatim hingga orang-orang akan membenci mereka."

Dari kisah tersebut kita bisa mengambil hikmah bahwa demikian besar kedengkian iblis terhadap keutamaan yang Allah berikan kepada orang yang menyayangi anak yatim. 

Rasulullah SAW bersabda:

أن اليتيم إذا ضرب اهتز عرش الرحمان لبكائه فيقول الله عز وجل: يا ملائكتي من ابكى هذا الصبي الذي غيبت اباه في التراب؟ 

"Sesungguhnya jika seorang anak yatim dipukul, bergoncanglah arsy Allah karena tangisannya, maka Allah berfirman, "Wahai malaikatku, siapa yang membuat anak kecil yang telah aku kuburkan ayahnya di dalam tanah ini menangis?.


Dalam hadist lain Rasulullah bersabda:

من آوى يتيما الى طعامه و شرابه اوجب الله له الجنة

"Barangsiapa memperhatikan makan dan minumnya anak yatim, maka Allah mewajibkan baginya surga."_*

Menyimak hadist dari Rasulullah di atas alangkah baiknya kita selalu berusaha untuk selalu menjaga dan selalu menyayangi mereka,Karena dengan menjaga dan menyanyangi mereka kita akan mendapatkan keberkahan dari ALLAH SWT dan akan melimpahkan rahmat-Nya kepada kita sekalian.
Semoga Allah memberi kita taufiq untuk senantiasa lebih menyayangi mereka, memberikan hak-hak mereka, hingga kita termasuk golongan orang yang berhak mendapat jaminan surga...
Amin...

PENUTUP

Tentunya setiap tulisan punya topik pembahasan yang poin penekanannya pada masalah tertentu. Ini merupakan kunci untuk menutup artikel. Karena dari sekian macam-macam kalimat penutup ada yang berisi penegasan kembali atas poin utama tersebut. Dengan adanya penegasan kembali, tentunya ini akan menjadi cara bagi kita untuk memberi kesan kepada pembaca sekaligus memberikan pesan kita sebelum mengakhiri tulisan.

Dari sekian banyak macam-macam teknik menutup tulisan, cara inilah yang paling banyak dipakai oleh para penulis baik fiksi maupun non-fiksi. Sebab cara ini tidak membutuhkan inspirasi tertentu untuk memberi kesan kepada pembaca. Kita hanya butuh kejelian untuk mengulang kembali apa yang sudah dibahas di bagian awal artike.

Semoga bermanfaat.

*KISAH SAHABAT RASULULLAH YANG MENYESAL SAAT SAKARATUL MAUT*


Segala puji hanya untuk Allah, Rabb semesta alam. Shalawat serta salam kita haturkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu 'alaihi wa sallam, kepada keluarga serta seluruh sahabatnya beliau. Amma ba'du:

Dalam kehidupan ini ada begitu banyak panah musibah yang begitu cepat menembus relung kehidupan kita, di tambah lagi dengan tombak bencana yang menancap kuat bersama lemparan waktu, tapi harus di sadari bahwa sesungguhnya kita sekarang sedang hidup pada sebuah negeri kehidupan yang penuh dengan cobaan dan ujian, negeri yang di dalamnya penuh dengan kepayahan dan kesedihan, serta resah dan  kegelisahan, semua menghampiri kita. Tatkala kita sedang kehilangan orang yang kita cintai semua datang menusuk hati, atau ketika kita kehilangan harta benda, begitu pula manakala kita mendapat perlakuan yang buruk dari orang lain, ketika berpisah dengan saudara yang kita sayangi demikian pula ketika kita kehilangan anggota keluarga dari salah seorang anak kita, semua datang silih berganti, begitu juga dalam perkara-perkara menyedihkan yang lainnya.

Musibah yang menimpa seorang hamba tidak lepas dari empat perkara, yang pertama kemungkinan musibah itu langsung mengenai dirinya sendiri, kedua: di dalam hartanya, ketiga: pada kehormatanya, keempat: pada anggota keluarganya atau orang-orang yang di cintainya. Sedangkan manusia pada umumnya, semua bisa mendapat musibah yang semacam ini, tidak pandang bulu, apakah dia seorang muslim atau kafir, orang yang baik atau fajir semua mendapat giliranya, sebagaimana bisa kita saksikan di tengah-tengah masyarakat kita.
Melihat begitu cepat datangnya masalah tersebut (dari bencana, musibah, kesedihan dll)  di tambah lagi ketidaksiapan seseorang untuk menghadapi datangnya musibah yang begitu cepat, maka saya membuat kaidah-kaidah pokok (dalam tulisan ini) sebagai benteng supaya mampu menghadapi datangnya musibah. Tulisan yang saya susun ini semuanya berkisar pada keadaan umumnya kebanyakan manusia, dan setiap keadaan harus di sesuaikan dalam cara penanganannya. Seraya memohon mudah-mudahan Allah memberi saya taufik dan bimbinganNya.
 
Adapun keadaan manusia dalam kehidupan ini, sebagaimana yang Allah Ta'ala sifati seperti dalam firmanNya:

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah". QS al-Balad: 4.

Imam Ibnu Katsir mengatakan tentang ayat di atas: "Mereka berada dalam kepayahan, dalam masalah perkara dunia, dan dalam perkara akhirat. Dalam sebuah riwayat di katakan mereka berada dalam keadaan susah payah yang sangat karena sempitnya ruang kehidupan di dunia dan beratnya beban yang dipikul ketika di akhirat".
Maka manakala sebuah musibah turun menimpa, membikin suasana menjadi gelap gulita, dunia menjadi terasa sempit, maka dalam menangani problematikanya terkadang di butuhkan waktu yang lama serta usaha yang sungguh-sungguh bahkan bisa membutuhkan bantuan dari orang yang di percayai.

Dan insya Allah akan saya sebutkan (dalam buku ini) sebagian hal positif yang bisa membantu mengatasi problem dan meminimalisir terjadinya problem tersebut, bahkan kemungkinan untuk bisa mencegah awal mula munculnya. Namun jangan langsung beranggapan bahwa siapa saja yang membaca cara pemecahan problem ini langsung mendapati dirinya bisa keluar dengan sempurna dari problematika kehidupan atau langsung hilang problematikanya dalam sekejap, tapi keadaanya bisa kita gambarkan seperti sebuah bangunan yang tinggi, terkadang bergoyang terkena angin kencang atau jatuh bagian bangunanya, maka yang perlu di pahami bahwa di sini kita sedang mencoba bersama untuk memperbaiki bangunan tersebut dan mengeluarkan sesuatu yang memang tidak di butuhkan lagi, dengan mempertahankan yang tersisa untuk tetap selamat kemudian mencoba membangun kembali, demikian seterusnya…dan membangun tidak seperti orang yang sedang merobohkan oleh karena itu dibutuhkan usaha yang maksimal dan kesabaran serta semangat yang panjang sampai bisa menyelesaikan problem yang di milikinya dengan izin Allah Azza wa jalla.

*KISAH SAHABAT RASULULLAH YANG MENYESAL SAAT SAKARATUL MAUT*

Sya’ban radhiyallahu anhu.... 

Ia adalah seorang sahabat yg tidak menonjol dibandingkan para sahabat lainnya....
Ada suatu kebiasaan unik dari beliau yaitu setiap masuk ke dlm masjid, sebelum sholat berjamaah dimulai dia selalu beritikaf di pojok depan masjid.... 

Dia mengambil posisi di pojok bukan karena supaya mudah bersandaran atau tidur, namun karena dia tdk mau mengganggu orang lain dan tak mau pula ibadahnya terganggu orang lain... 
Kebiasaan ini sudah dipahami oleh para sahabat bahkan  Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam tentang kebiasaan Sya’ban yg selalu berada di posisi pojok termasuk saat sholat berjamaah.
Suatu pagi saat sholat subuh berjamaah akan dimulai, RasululLah mendapati bahwa Sya’ban tdk berada di posisinya seperti biasa...
Nabi pun bertanya kpd jamaah yg hadir apakah ada yg melihat Sya’ban....? 

Namun tak seorangpun jamaah yg melihat Sya’ban. Sholat subuh pun ditunda untuk menunggu kehadiran Sya’ban. Namun yg ditunggu belum juga datang. Khawatir sholat subuh kesiangan, Nabi pun memutuskan untuk segera melaksanakan sholat subuh berjamaah... 
Selesai sholat subuh, Nabi bertanya apa ada  yg mengetahui kabar dari Sya’ban. Namun tak ada seorangpun yg menjawab. Nabi bertanya lagi apa ada yg mengetahui di mana rumah Sya’ban....? 
Kali ini seorang sahabat mengangkat tangan dan mengatakan bahwa dia mengetahui persis di mana rumah Sya’ban...

Nabi yg khawatir terjadi sesuatu dgn Sya’ban, lalu meminta untuk diantarkan ke rumahnya... 
Perjalanan dgn jalan kaki cukup lama ditempuh oleh Nabi dan rombongan, sebelum sampai ke rumah yg dimaksud. 
Rombongan Nabi sampai ke sana saat waktu afdol untuk sholat dhuha ( sekitar 3 jam perjalanan).

Sampai di depan rumah tersebut, Rasulullah mengucapkan salam. Dan keluarlah seorang wanita sambil membalas salam beliau... 
“Benarkah ini rumah Sya’ban?” Nabi bertanya.
“Ya benar, saya istrinya” jawab wanita itu. 
“Bolehkah kami menemui Sya’ban, yang tadi tidak hadir saat sholat subuh di masjid?”
Dengan berlinangan air mata istri Sya’ban  menjawab:
“Beliau telah meninggal tadi pagi..."
Innalillahi wainna ilaihirojiun… Maa Sya Allah, ternyata penyebab dia tidak sholat subuh berjamaah adalah karena ajal sudah menjemputnya.
Beberapa saat kemudian istri Sya’ban bertanya kepada Rasul
“ Ya Rasul, ada sesuatu yang jadi tanda tanya bagi kami semua, yaitu menjelang kematiannya dia berteriak tiga kali dan tiap teriakan disertai satu kalimat. Kami semua tidak paham apa maksudnya."

“Apa saja kalimat yang diucapkannya?” tanya Rasul.
Di setiap teriakannya dia berucap kalimat:
“ Aduuuh kenapa tidak lebih jauh……”
“ Aduuuh kenapa tidak yang baru……“
“ Aduuuh kenapa tidak semua……”
Kemudian Nabi pun melantunkan ayat yang terdapat dalam surat Qaaf (50) ayat 22 :
“Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai dari (hal) ini, maka Kami singkapkan dari padamu hijab (yang menutupi) matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam.“

Saat Sya’ban dlm keadaan sakratul maut, perjalanan hidupnya ditayangkan ulang  Allah.
Bukan cuma itu, semua ganjaran dari perbuatannya diperlihatkan oleh Allah. Apa yg dilihat oleh Sya’ban (dan orang yg sakratul maut) tdk bisa disaksikan oleh orang lain...
Dlm pandangannya yg tajam itu Sya’ban melihat suatu adegan di mana kesehariannya dia pergi pulang ke masjid untuk sholat
berjamaah lima waktu.
Perjalanan sekitar 3 jam  jalan kaki sudah tentu bukanlah jarak yg dekat.
Dlm tayangan itu pula Sya’ban. diperlihatkan pahala yg  diperolehnya dari langkah2nya ke Masjid. Dia melihat seperti apa bentuk surga ganjarannya.
Saat melihat itu dia berucap:
“ Aduuuh kenapa tidak lebih jauh……”
Timbul penyesalan dalam diri Sya’ban, mengapa rumahnya tidak lebih jauh lagi supaya pahala yg didapatkan lebih banyak dan surga yg didapatkan lebih indah.
Dalam pandangan berikutnya, Sya’ban melihat saat ia akan berangkat sholat berjamaah di musim dingin.
Saat ia membuka pintu berhembuslah angin dingin yg menusuk tulang. Lalu dia masuk kembali ke rumahnya dan mengambil satu baju lagi untuk dipakainya. Jadi dia memakai dua buah baju.
Sya’ban sengaja memakai pakaian yg bagus (baru) di dalam dan yg jelek (butut) di luar.  Pikirnya jika kena debu, sudah tentu yg terkena hanyalah baju yg luar. Sampai di masjid dia bisa membuka baju luar dan sholat dgn baju yg lebih bagus.


Dlm perjalanan ke masjid dia menemukan seseorang yg terbaring kedinginan dlm kondisi mengenaskan.
Sya’ban pun iba, lalu segera membuka baju luarnya dan dipakaikan kpd orang tsb. Kemudian ia memapahnya utk bersama2 ke masjid melakukan sholat berjamaah. Orang itupun terselamatkan dari mati kedinginan dan bahkan sempat melakukan sholat berjamaah.
Sya’ban pun kemudian melihat indahnya surga sebagai balasan memakaikan baju bututnya kpd orang tersebut.  Lalu dia berteriak lagi:
“ Aduuuh kenapa tidak yang baru...“

Timbul lagi penyesalan di benak Sya’ban. 
Jika dgn baju butut saja bisa mengantarkannya mendapat  pahala yg begitu besar, sudah tentu ia akan mendapat pahala yg lebih besar lagi seandainya ia memakaikan baju yg baru pd orang miskin itu.

Berikutnya, Sya’ban melihat lagi suatu adegan saat dia hendak sarapan dgn roti yg dimakan dgn cara mencelupkan dulu ke segelas susu.

Ketika baru saja hendak memulai sarapan, muncullah pengemis di depan pintu yg meminta diberi sedikit roti karena sudah lebih 3 hari perutnya tidak diisi
makanan.

Melihat hal tersebut, Sya’ban merasa iba. Ia kemudian membagi dua roti itu sama besar, demikian pula segelas susu itu pun dibagi dua.
Kemudian mereka makan bersama2  itu yg sebelumnya dicelupkan susu, dgn porsi yg sama.

Allah kemudian memperlihatkan ganjaran dari perbuatan  Sya'ban dgn surga yg indah.
Demi melihat itu diapun berteriak
lagi:
“ Aduuuh kenapa tidak semua……”

Sya’ban kembali  menyesal. Seandainya dia memberikan semua roti itu kpd pengemis tersebut tentulah dia akan mendapat surga yg lebih indah...

Ma sya Allah....
Sya’ban bukan menyesali perbuatannya, tapi menyesali mengapa dia tidak lakukan segala kebaikan itu dgn optimal... 

Sesungguhnya  kita nanti disaat sakratul maut akan menyesal tentu dgn kadar yg berbeda2, bahkan ada yg meminta untuk ditunda matinya karena pd saat itu barulah terlihat dgn konsekwensi dari semua perbuatannya di dunia.....
Mereka meminta untuk ditunda sesaat karena ingin bersedekah.
Namun kematian akan datang pd waktunya, tidak dapat dimajukan dan tidak dapat dimundurkan...
Sering sekali kita mendengar ungkapan hadits berikut:
“Sholat Isya berjamaah pahalanya sama dengan sholat separuh malam.”
“Sholat Subuh berjamaah pahalanya sama dengan sholat sepanjang malam.”
“Dua rakaat sebelum Shubuh lebih baik dari pada dunia dan isinya.”

Namun lihatlah... masjid tetap saja lengang. Seolah kita tidak percaya kepada janji Allah.
Mengapa demikian?
Karena apa yg dijanjikan Allah itu tidak terlihat oleh mata kita pd situasi normal.
Mata kita telah tertutupi oleh suatu hijab...
Karena tidak terlihat, maka yg berperan adalah iman dan keyakinan bahwa janji Allah tidak pernah meleset....

Allah akan membuka hijab itu pd saatnya.
Saat ketika nafas sudah sampai di tenggorokan. 
Sya’ban telah menginspirasi kita bagaimana seharusnya menyikapi janji Allah tersebut. 
Dia ternyata tetap menyesal, sebagaimana halnya kitapun juga akan menyesal. Namun rasa penyesalannya bukan karena dia tidak menjalankan perintah Allah... Akan tetapi penyesalan itu karena dia tidak melakukan kebaikan2 itu secara optimal. 

Sudahkah kita semua berhitung siap menghadapi apa  yg akan pasti kita hadapi semua...sakratul maut...atau  sibuk masih sibuk dgn urusan dunia kita yg pasti kita tinggalkan...???
Semoga kita selalu bisa mengoptimalkan segala sikap kebaikan2 disetiap kesempatan. 
Aamiin ya robbal 'alaamin


PENUTUP

Tentunya setiap tulisan punya topik pembahasan yang poin penekanannya pada masalah tertentu. Ini merupakan kunci untuk menutup artikel. Karena dari sekian macam-macam kalimat penutup ada yang berisi penegasan kembali atas poin utama tersebut. Dengan adanya penegasan kembali, tentunya ini akan menjadi cara bagi kita untuk memberi kesan kepada pembaca sekaligus memberikan pesan kita sebelum mengakhiri tulisan.

Dari sekian banyak macam-macam teknik menutup tulisan, cara inilah yang paling banyak dipakai oleh para penulis baik fiksi maupun non-fiksi. Sebab cara ini tidak membutuhkan inspirasi tertentu untuk memberi kesan kepada pembaca. Kita hanya butuh kejelian untuk mengulang kembali apa yang sudah dibahas di bagian awal artike.


*Semoga bermanfa'at, Aamiin*

*DAHSYATNYA SHOLAT SUNNAH FAJAR*


Segala puji hanya untuk Allah, Rabb semesta alam. Shalawat serta salam kita haturkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu 'alaihi wa sallam, kepada keluarga serta seluruh sahabatnya beliau. Amma ba'du:

Dalam kehidupan ini ada begitu banyak panah musibah yang begitu cepat menembus relung kehidupan kita, di tambah lagi dengan tombak bencana yang menancap kuat bersama lemparan waktu, tapi harus di sadari bahwa sesungguhnya kita sekarang sedang hidup pada sebuah negeri kehidupan yang penuh dengan cobaan dan ujian, negeri yang di dalamnya penuh dengan kepayahan dan kesedihan, serta resah dan  kegelisahan, semua menghampiri kita. Tatkala kita sedang kehilangan orang yang kita cintai semua datang menusuk hati, atau ketika kita kehilangan harta benda, begitu pula manakala kita mendapat perlakuan yang buruk dari orang lain, ketika berpisah dengan saudara yang kita sayangi demikian pula ketika kita kehilangan anggota keluarga dari salah seorang anak kita, semua datang silih berganti, begitu juga dalam perkara-perkara menyedihkan yang lainnya.

Musibah yang menimpa seorang hamba tidak lepas dari empat perkara, yang pertama kemungkinan musibah itu langsung mengenai dirinya sendiri, kedua: di dalam hartanya, ketiga: pada kehormatanya, keempat: pada anggota keluarganya atau orang-orang yang di cintainya. Sedangkan manusia pada umumnya, semua bisa mendapat musibah yang semacam ini, tidak pandang bulu, apakah dia seorang muslim atau kafir, orang yang baik atau fajir semua mendapat giliranya, sebagaimana bisa kita saksikan di tengah-tengah masyarakat kita.
Melihat begitu cepat datangnya masalah tersebut (dari bencana, musibah, kesedihan dll)  di tambah lagi ketidaksiapan seseorang untuk menghadapi datangnya musibah yang begitu cepat, maka saya membuat kaidah-kaidah pokok (dalam tulisan ini) sebagai benteng supaya mampu menghadapi datangnya musibah. Tulisan yang saya susun ini semuanya berkisar pada keadaan umumnya kebanyakan manusia, dan setiap keadaan harus di sesuaikan dalam cara penanganannya. Seraya memohon mudah-mudahan Allah memberi saya taufik dan bimbinganNya.
 
Adapun keadaan manusia dalam kehidupan ini, sebagaimana yang Allah Ta'ala sifati seperti dalam firmanNya:

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah". QS al-Balad: 4.

Imam Ibnu Katsir mengatakan tentang ayat di atas: "Mereka berada dalam kepayahan, dalam masalah perkara dunia, dan dalam perkara akhirat. Dalam sebuah riwayat di katakan mereka berada dalam keadaan susah payah yang sangat karena sempitnya ruang kehidupan di dunia dan beratnya beban yang dipikul ketika di akhirat".
Maka manakala sebuah musibah turun menimpa, membikin suasana menjadi gelap gulita, dunia menjadi terasa sempit, maka dalam menangani problematikanya terkadang di butuhkan waktu yang lama serta usaha yang sungguh-sungguh bahkan bisa membutuhkan bantuan dari orang yang di percayai.

Dan insya Allah akan saya sebutkan (dalam buku ini) sebagian hal positif yang bisa membantu mengatasi problem dan meminimalisir terjadinya problem tersebut, bahkan kemungkinan untuk bisa mencegah awal mula munculnya. Namun jangan langsung beranggapan bahwa siapa saja yang membaca cara pemecahan problem ini langsung mendapati dirinya bisa keluar dengan sempurna dari problematika kehidupan atau langsung hilang problematikanya dalam sekejap, tapi keadaanya bisa kita gambarkan seperti sebuah bangunan yang tinggi, terkadang bergoyang terkena angin kencang atau jatuh bagian bangunanya, maka yang perlu di pahami bahwa di sini kita sedang mencoba bersama untuk memperbaiki bangunan tersebut dan mengeluarkan sesuatu yang memang tidak di butuhkan lagi, dengan mempertahankan yang tersisa untuk tetap selamat kemudian mencoba membangun kembali, demikian seterusnya…dan membangun tidak seperti orang yang sedang merobohkan oleh karena itu dibutuhkan usaha yang maksimal dan kesabaran serta semangat yang panjang sampai bisa menyelesaikan problem yang di milikinya dengan izin Allah Azza wa jalla.


*DAHSYATNYA SHOLAT SUNNAH FAJAR*



Sahabat yang beriman.

Indahnya seorang muslim jika mengawali hari dengan menjalankan ibadah maka kita harus selalu berusaha untuk menjalankan perintahnya.

Di pagi buta, ketika adzan subuh berkumandang, ia segera bangun, dengan semangat segera berwudhu, kemudian ia tegakkan sholat sunah qablliyah subuh yang pahalanya itu lebih besar dibandingkan dunia dan seisinya maka kita berusaha untuk melakukannya sebab kalau kita tidak melakukannya maka akan sangatlah rugi bagi kita sendiri..seperti hadist nabi.

Dua rakaat sholat sunah Fajar lebih baik dari dunia dan seluruh isinya.” (HR. Muslim)

 Kemudian kita harus semangat  melangkahkan kakinya menuju masjid untuk sholat subuh berjamaah beri pun rasa dingin jangan kita hiraukan..tetaplah kita semangat untuk melangkah sholat subuh berjamaah.

"Barangsiapa bersuci di rumahnya lalu dia berjalan menuju salah satu dari rumah Allah (yaitu masjid) untuk menunaikan kewajiban yang telah Allah wajibkan, maka salah satu langkah kakinya akan menghapuskan dosa dan langkah kaki lainnya akan meninggikan derajatnya.” (HR. Muslim)

"Barangsiapa melaksanakan Shalat Isya secara berjamaah, maka dia seperti telah melaksanakan shalat malam selama separuh malam. Dan barangsiapa melaksanakan shalat Subuh secara berjamaah, maka dia seperti telah shalat seluruh malam.” - (HR Muslim)

 Selesai sholat subuh, ia bersedekah pagi, walaupun tidak seberapa tetapi Istiqoma atau rutin insyallah ALLAH SWT akan mencukupi kebutuhan kita di dunia ini kita akan selalu di beri rejeki dari arah yang tidak terduga Maka rajinlah kita untuk melakukannya.

Rasulullah bersabda bahwa, “ketika hamba berada di setiap pagi, ada dua malaikat yang turun dan berdoa, “Ya Allah berikanlah ganti pada yang gemar berinfak." Malaikat yang lain berdoa, “Ya Allah, berikanlah kebangkrutan bagi yang enggan bersedekah.” (HR. Bukhari) 

 Kemudian ia membaca rangkaian dzikir pagi..

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata:

أذكار الصباح والمساء بمثابة الدرع كلما زادت سماكته لم يتأثر صاحبه، بل تصل قوة الدرع أن يعود السهم فيصيب من أطلقه

"Dzikir pagi dan petang seperti baju besi, semakin bertambah ketebalannya maka pemiliknya semakin tidak terkena (bahaya). Bahkan kekuatan baju besi itu bisa sampai memantulkan kembali anak panah sehingga berbalik mengenai pemanahnya sendiri."

 Ia teruskan membaca Al-Quran..

Rajinlah membaca al-Quran, karena dia akan menjadi syafaat baginya di hari kiamat.” [HR. Muslim)



Tak lupa sholat Dhuha dikerjakan..

"Setiap sendi tubuh setiap orang di antara kamu harus disedekahi pada setiap harinya. Mengucapkan satu kali tasbih (Subhanallah) sama dengan satu sedekah, satu kali tahmid (Alhamdulillah) sama dengan satu sedekah, satu kali tahlil (La ilaha illallah) sama dengan satu sedekah, satu kali takbir (Allahu Akbar) sama dengan satu sedekah, satu kali menyuruh kebaikan sama dengan satu sedekah, dan satu kali mencegah kemungkaran sama dengan satu sedekah. Semua itu dapat dicukupi dengan melaksanakan dua rakaat shalat dhuha." (HR Muslim dan Abu Dawud).

 Dan ketika keluar rumah untuk beraktivitas, ia tak lupa membaca doa keluar rumah..

Apabila seseorang keluar dari rumahnya kemduian dia membaca doa

بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ، لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

"Maka disampaikan kepadanya, ‘Kamu diberi petunjuk, kamu dicukupi kebutuhannya, dan kamu dilindungi.’ Seketika itu setan-setan pun menjauh darinya. Lalu salah satu setan berkata kepada temannya, ’Bagaimana mungkin kalian bisa mengganggu orang yang telah diberi petunjuk, dicukupi, dan dilindungi.’ (HR. Abu Daud, no. 5095; Turmudzi, no. 3426; dinilai shahih oleh Al-Albani)

Luar biasa, pantaslah jika Allah berkahi hidup kita untuk hari ini dan seterusnya.


PENUTUP

Tentunya setiap tulisan punya topik pembahasan yang poin penekanannya pada masalah tertentu. Ini merupakan kunci untuk menutup artikel. Karena dari sekian macam-macam kalimat penutup ada yang berisi penegasan kembali atas poin utama tersebut. Dengan adanya penegasan kembali, tentunya ini akan menjadi cara bagi kita untuk memberi kesan kepada pembaca sekaligus memberikan pesan kita sebelum mengakhiri tulisan.

Dari sekian banyak macam-macam teknik menutup tulisan, cara inilah yang paling banyak dipakai oleh para penulis baik fiksi maupun non-fiksi. Sebab cara ini tidak membutuhkan inspirasi tertentu untuk memberi kesan kepada pembaca. Kita hanya butuh kejelian untuk mengulang kembali apa yang sudah dibahas di bagian awal artike.


Semoga bermanfaat.

KERAMAT SYEKH MUHAMMAD SAMMAN AL-MADANI...(bag.1)



Segala puji hanya untuk Allah, Rabb semesta alam. Shalawat serta salam kita haturkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu 'alaihi wa sallam, kepada keluarga serta seluruh sahabatnya beliau. Amma ba'du:

Dalam kehidupan ini ada begitu banyak panah musibah yang begitu cepat menembus relung kehidupan kita, di tambah lagi dengan tombak bencana yang menancap kuat bersama lemparan waktu, tapi harus di sadari bahwa sesungguhnya kita sekarang sedang hidup pada sebuah negeri kehidupan yang penuh dengan cobaan dan ujian, negeri yang di dalamnya penuh dengan kepayahan dan kesedihan, serta resah dan  kegelisahan, semua menghampiri kita. Tatkala kita sedang kehilangan orang yang kita cintai semua datang menusuk hati, atau ketika kita kehilangan harta benda, begitu pula manakala kita mendapat perlakuan yang buruk dari orang lain, ketika berpisah dengan saudara yang kita sayangi demikian pula ketika kita kehilangan anggota keluarga dari salah seorang anak kita, semua datang silih berganti, begitu juga dalam perkara-perkara menyedihkan yang lainnya.

Musibah yang menimpa seorang hamba tidak lepas dari empat perkara, yang pertama kemungkinan musibah itu langsung mengenai dirinya sendiri, kedua: di dalam hartanya, ketiga: pada kehormatanya, keempat: pada anggota keluarganya atau orang-orang yang di cintainya. Sedangkan manusia pada umumnya, semua bisa mendapat musibah yang semacam ini, tidak pandang bulu, apakah dia seorang muslim atau kafir, orang yang baik atau fajir semua mendapat giliranya, sebagaimana bisa kita saksikan di tengah-tengah masyarakat kita.
Melihat begitu cepat datangnya masalah tersebut (dari bencana, musibah, kesedihan dll)  di tambah lagi ketidaksiapan seseorang untuk menghadapi datangnya musibah yang begitu cepat, maka saya membuat kaidah-kaidah pokok (dalam tulisan ini) sebagai benteng supaya mampu menghadapi datangnya musibah. Tulisan yang saya susun ini semuanya berkisar pada keadaan umumnya kebanyakan manusia, dan setiap keadaan harus di sesuaikan dalam cara penanganannya. Seraya memohon mudah-mudahan Allah memberi saya taufik dan bimbinganNya.
 
Adapun keadaan manusia dalam kehidupan ini, sebagaimana yang Allah Ta'ala sifati seperti dalam firmanNya:

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah". QS al-Balad: 4.

Imam Ibnu Katsir mengatakan tentang ayat di atas: "Mereka berada dalam kepayahan, dalam masalah perkara dunia, dan dalam perkara akhirat. Dalam sebuah riwayat di katakan mereka berada dalam keadaan susah payah yang sangat karena sempitnya ruang kehidupan di dunia dan beratnya beban yang dipikul ketika di akhirat".
Maka manakala sebuah musibah turun menimpa, membikin suasana menjadi gelap gulita, dunia menjadi terasa sempit, maka dalam menangani problematikanya terkadang di butuhkan waktu yang lama serta usaha yang sungguh-sungguh bahkan bisa membutuhkan bantuan dari orang yang di percayai.

Dan insya Allah akan saya sebutkan (dalam buku ini) sebagian hal positif yang bisa membantu mengatasi problem dan meminimalisir terjadinya problem tersebut, bahkan kemungkinan untuk bisa mencegah awal mula munculnya. Namun jangan langsung beranggapan bahwa siapa saja yang membaca cara pemecahan problem ini langsung mendapati dirinya bisa keluar dengan sempurna dari problematika kehidupan atau langsung hilang problematikanya dalam sekejap, tapi keadaanya bisa kita gambarkan seperti sebuah bangunan yang tinggi, terkadang bergoyang terkena angin kencang atau jatuh bagian bangunanya, maka yang perlu di pahami bahwa di sini kita sedang mencoba bersama untuk memperbaiki bangunan tersebut dan mengeluarkan sesuatu yang memang tidak di butuhkan lagi, dengan mempertahankan yang tersisa untuk tetap selamat kemudian mencoba membangun kembali, demikian seterusnya…dan membangun tidak seperti orang yang sedang merobohkan oleh karena itu dibutuhkan usaha yang maksimal dan kesabaran serta semangat yang panjang sampai bisa menyelesaikan problem yang di milikinya dengan izin Allah Azza wa jalla.

KERAMAT SYEKH MUHAMMAD SAMMAN AL-MADANI...(bag.1)

Sahabat yang beriman.

Keramat atau Karomah menurut istilah sufi adalah suatu kemuliaan yang diluar kebiasaan, muncul keistimewaan pada diri seorang hamba yang tampak keshalihannya dan selalu istiqomah mengikuti kewajiban taklif syari'at seorang Nabi. Suatu kejadian luarbiasa yang diberikan Allah khusus bagi para hambanya yang bertaqwa dan shalih yang dalam istilah al-Qur'an diberikan nama para Waliyullah.
Menurut Imam Syafi'i, kekeramatan para wali merupakan salahsatu pokok pembicaraan orang-orang sufi dan hal tersebut memang banyak terjadi sehingga mengingkarinya adalah suatu kemunafikan.

Syekh Muhammad Samman bin Abdul Karim al-Madani (1718-1776) pengasas Tarekat Sammaniyah, diyakini oleh murid-muridnya dan para ulama lain sebagai seorang Wali Qutub yang banyak memiliki keramat yang luarbiasa. Keramat-keramat Syekh Muhammad Samman ini telah dihimpun oleh salah seorang khalifahnya yakni Syekh Siddiq bin Umar Khan di dalam kitab "Manaqib al-Kubro". Dalam manaqib ini disebutkan ada sekitar 72 macam keramat Syekh Muhammad Samman baik ketika beliau masih hidup maupun setelah beliau wafat. Di antaranya ialah sbb:


1. Pengalaman Muhammad Saleh yang sedang masakat (kesusahan) saat isterinya mau melahirkan namun tidak ada bidan. Lantas ia berdo'a dan bertawassul kepada Syekh Muhammad Samman, maka beliau pun hadir dan isterinya melahirkan dengan selamat.

2. Pengalaman salah seorang murid Syekh Muhammad Samman yang dimarahi oleh seseorang agar tidak menyebut-nyebut nama Muhammad Samman sebagai gurunya. Hal itu diberitahukan kepada Syekh Muhammad Samman dan akhirnya dikabarkan bahwa orang itu keluar dari Islam dan masuk penjara karena hal-hal lain.

3. Ada seorang yang melecehkan dan benci terhadap Syekh Muhammad Samman dan melarang murid-muridnya berzikir Ratib Samman di masjid mulai hari Jum'at yang akan datang. Namun akhirnya orang itu mati sebelum hari Jum'at tersebut sesuai dengan perkataan Syekh Muhammad Samman.

4. Seorang dukun, yang mengobati anak Syekh Muhammad Samman yang bernama Abdul Karim karena sakit, keesokan harinya sang dukun mati karena sehari sebelumnya ia bersikap merendahkan syafaat Rasulullah Saw  yang dimintakan oleh Syekh Muhammad Samman untuk kesembuhan anaknya.

5. Seorang ulama yang bernama Abdullah Mirghani jatuh sakit karena menolak penghormatan Syekh Muhammad Samman.

(bersambung)...

PENUTUP

Tentunya setiap tulisan punya topik pembahasan yang poin penekanannya pada masalah tertentu. Ini merupakan kunci untuk menutup artikel. Karena dari sekian macam-macam kalimat penutup ada yang berisi penegasan kembali atas poin utama tersebut. Dengan adanya penegasan kembali, tentunya ini akan menjadi cara bagi kita untuk memberi kesan kepada pembaca sekaligus memberikan pesan kita sebelum mengakhiri tulisan.

Dari sekian banyak macam-macam teknik menutup tulisan, cara inilah yang paling banyak dipakai oleh para penulis baik fiksi maupun non-fiksi. Sebab cara ini tidak membutuhkan inspirasi tertentu untuk memberi kesan kepada pembaca. Kita hanya butuh kejelian untuk mengulang kembali apa yang sudah dibahas di bagian awal artike.

Semoga bermanfaat.